LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pages

Follow my Blog

Visitor

BTricks

BThemes

Film Paling Menginspirasi Indonesia








Film merupakan salah karya rekaan manusia untuk membuat kita menangis,terharu, bahkan terhibur.Perjalanan perfilman Indonesia yang semakin modern saat ini tidak di tunjak dengan alur cerita dan isi yang begitu menawan. 


Sayangnya saat ini
, tayangan sinetron dan film  yang ceritanya kebanyakan berbumbu percintaan ini tak hanya ditonton orang dewasa saja. Remaja (yang notabene anak-anak sekolah), apalagi anak kecil yang masih ‘bau kencur’, juga asyik melototi sinetron

Hal ini sangat berbeda jauh dengan Film pada era 80-an. Era di mana ketika itu kebebasan berekspresi begitu sulit di dapatkan. Namun tata film begitu juga doktrin dan pesan film yang disampaikan begitu kuat dan mengikat. Membuat yang menontonnya dapat mengambil pelajaran berharga untuk ditiru dalam kehidupan sehari-hari. Tidak seperti seperti sekarang di mana kebebasan berkresi di dapatkan cendernug kebablasan.

Beberapa hal yang dapat di petik hikmah dari film tersebut adalah. adegan memet ngemis yang langsung di tampar mimi ,mimi berkata (MEMET BIAR KITA MISKIN KITA TIDAK BOLEH NGEMIS,TAPI KERJA APA SAJA YANG PENTING HALAL) inilah salah satu  pesan  moral dari film ini walaupun mereka tak punya uang untuk makan tapi mereka tak meminta”
Satu hal lagi ketika di akhir cerita saat Ayu meninggal dunia untuk selamanya, mereka ( memet dan mimin saudara ayu) . sedih tapi tidak meraung-raung dan meronta-ronta tetapi tabah dan ikhlas  menghadapi cobaan yang di berikan oleh Allah SWT .Kata Mimin.

 Simak saja kisah film yang baru saya tonton di Youtube.
 Anak-anak Tak Beribu



 part 1
.
Part 2
Part 3
Part 4


Part 5
Part 6


Part 7


Part 8


Part 9







 Ayo mari sinetron dan film Indonesia buat film , yang berkualitas jangan hanya menjual mimpi. Jangan lah kalau mau kaya kita cuma andalkan harta warisan orang tua sikut sana sikut sini dengan calon ahli waris tebar dendam dan intrik untuk meraih kekayaan. Tetapi marilah kita bekerja keras untuk mencapai kemakmuran dan kekayaan yang kita dambakan. Seperti Doktrin dalam film Anak-anak tak beribu.

 Kalau mau jujur, sebenarnya bukan soal selera pasar. Selera pasar bisa diciptakan, bisa dibuat oleh para kapitalis rumah-rumah produksi. 

 
Kondisi Sinetron Indonesia  saat ini.

Untuk saat ini ,nonton sinetron dan film  Indonesia memang tidak disarankan. Sebab di sana tak bakal dijumpai sebuah kreativitas sinematografi. Penghayatan peran. Nada-nada dialog dan ekspresi wajah sering tak sinkron. Datar seperti sedang menghafal. Penonton cuma dijejali dominasi akting mata. Biji mata lah yang selalu diclose-up. Dijadikan alat ekspresi, marah, benci, senang, sedih dan sebagainya,  sembari bermonolog, seolah suara dalam hati pemain sinetron untuk menjelaskan sesuatu yang sebenarnya sudah bisa ditebak penonton. Belum lagi angle yang membosankan lantaran sinetron kerap diproduksi cuma dengan satu atau dua kamera.

Cara para penulis naskah sinetron menyelesaikan sebuah masalah pun kebanyakan berangkat dari tabrakan, tertabrak, dan ditabrak. Dari ranjang rumah sakit ke ranjang rumah sakit lainnya. Diinfus dengan kepala diikat perban.


Share on Google Plus

About Admin

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com