LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pages

Follow my Blog

Visitor

BTricks

BThemes

Saat Pahlawan Itu Dipaksa Menjadi Pelacur Dalam Sebuah Drama Nasional

1303402347283614710
Ilustrasi/Admin (shutterstock)

“Saya tidak mungkin menceritakan ini semua di blog saya dok, tetapi jujur saja saya sedih kembali disuruh melacurkan integritas saya tahun ini..” Itulah pesan di inbox facebook saya beberapa hari yang lalu.

“Lho, sandiwara ujian nasionalnya masih? Kan kelulusan ditentukan sekolah?” Kataku.

“Masih dok. Kan kalau keseluruhan sekolah nilainya jatuh, dimarahin dan diberi sanksi juga oleh pejabatnya.” Kata si teman yang guru muda ini.

“Katanya ada ancaman ke sekolah-sekolah, kalau ketahuan curang maka akreditasinya akan diturunkan? Dari A ke B begitu? Saya baca di koran, lho.” Selidikku.

“Dan pejabat yang sama mengancam ke kepala sekolah-kepala sekolah, kalau nila UN sekolahnya jelek maka jabatan mereka akan diturunkan.” Jawaban inbox message berikutnya.

Menarik! Ke media ada ancaman ke sekolah berkonotasi A dan ke kepala sekolah ada ancaman B yang  berkonotasi sebaliknya (menurut pengakuan si teman).

Lalu dia bercerita, sekolah-sekolah dibagi atas rayon-rayon. Dan guru pengawas biasanya dari rayon yang sama. Saat akan UN, setiap rayon akan membuat rapat yang bertujuan ‘menyukseskan’ UN. Jadi sudah ada kongkalikong antar sekolah untuk melegalkan contek massal UN.

“Ya, kalau seluruh negara sudah terpola begitu, mau apa lagi?” Jawabku.

“Saya masih muda, dok. Guru itu pahlawan tanpa tanda jasa, pendidik. Tetapi kami dipaksa melakukan hal-hal yang merendahkan diri kami di hadapan murid-murid. Masak sebelum ujian ada murid yang dengan santainya bilang, ‘bapak sudah belajar belum, nanti jawab soalnya salah, hehehe!’ Saya cuma bisa melotot, sedih dok benar-benar merasa tergadai!”

Waduh, benar juga ya. Walaupun aku dokter, juga guru di sebuah akademi perawat. Saya sangat tersinggung kalau murid-muridku itu menganggap remeh intelektualitasku dan integritasku.

Makanya kalau ada murid yang menanyakan alamat atau mengajak ketemu di luar jam pelajaran saya tidak mau.

Takutnya diremehkan dan dilecehkan oleh muridku dan dianggap bak pelacur intelektual.

Dan guru serta sekolah itu pendidik. Jika tahun ini UN lagi-lagi memaksa sekolah serta guru melacurkan diri (setidaknya menurut pengakuan temanku yang guru sekolah menengah), maka saya yakin murid-murid yang lulus tahun ini akan terpatri di dalam hatinya bahwa menghalalkan segala cara untuk mencapai kesuksesan adalah direstui oleh sekolah.

Dan guru-guru yang idealis itu tahun ini ternyata kembali harus menangis, kembali merasa dipaksa melacur dan kembali harus merasa gagal jadi pendidik.

Karena skenario menyukseskan UN itu sudah tersepakati secara nasional. Maka dramanya harus tetap digelar. Para pemain yang memerankan diri sebagai murid, pengawas dan tim sukses telah hafal dengan naskahnya masing-masing.

Dan ketika saatnya pertunjukan dimulai, sang sutradara tinggal menyebutkan: ACTION! Seluruh pelakon menjalankan bagiannya masing-masing sesuai naskah yang dibagikan dan saat diucapkan kata: CUT! Semua pemain bertepuk tangan riang dan kamera dimatikan.

Ups! Sorry, seorang pelakon guru mengaku hatinya menangis saat disuruh melakonkan peran pelacur. Dia seharusnya memerankan peran pahlawan walaupun tanpa tanda jasa, dia merasa berhak dengan peran itu.

Ah, andaikan sang sutradara mau mengubah skenarionya tahun depan, supaya temanku sang guru kembali ke kodratnya memerankan lakon pahlawan gagah itu, supaya jangan sampai dikencingi murid-muridnya sambil berlari.

(Teruntuk teman sang guru idealis yang merasa diperkosa lagi integritasnya di UN tahun ini. Semoga ini mewakili curahan hatimu, walau kita semua tahu ini sudah basi!)

http://edukasi.kompasiana.com/2011/04/21/saat-pahlawan-itu-dipaksa-menjadi-pelacur-dalam-sebuah-drama-nasional/
Share on Google Plus

About Admin

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com